lihat juga

Thursday, December 13, 2012

Aliran Seperti Sungai Nil Ditemukan Di Titan Bulan Saturnus

http://astronesia.blogspot.com/

Astronesia-Pesawat ruang angkasa NASA Cassini telah menangkap gambar tajam dari potongan sungai panjang di bulan besar Saturnus, Titan.Sungai penuh hidrokarbon membentang lebih dari 250 mil (400 kilometer) dari sumbernya ke laut besar di dekat kutub utara Titan yang dingin.Citra radar Cassini melakukan tembakan resolusi tinggi pertama yang pernah diambil dari suatu sistem sungai besar di luar Bumi, kata para peneliti,dan membandingkannya dengan Sungai Nil di Mesir.

"Meskipun ada beberapa alur yang pendek,liku lokal dan lembah sungai yang relatif lurus menunjukkan setidaknya satu kesalahan dalam mengikuti jejak alur, mirip dengan sungai besar lainnya yang mengarah ke sisi selatan laut Titan yang sama,"kata Jani Radebaugh,tim Cassini radar team associate at Brigham Young University,dalam sebuah pernyataan.



"Kesalahan patahan di batuan dasar Titan tersebut tidak dapat diartikan mirip dengan lempeng tektonik seperti yang ada di Bumi,namun masih mengarah pada pembukaan cekungan dan mungkin pembentukan laut raksasa itu sendiri," tambah Radebaugh.

Para ilmuwan yakin bahwa di sungai ini penuh dengan cairan karena tampak gelap di sepanjang citra Cassini.Namun cairan ini bukan air, Titan memiliki sistem cuaca berbasis hidrokarbon, dengan hujan etana dan metana dari langit dan menyatukannya di danau besar dan laut.

Citra baru menunjukkan sungai mengalir ke Kraken Mare, laut terbesar yang dikenal di Titan.Para peneliti memperkirakan bahwa Kraken Mare mencakup sekitar 154.000 mil persegi (400.000 kilometer persegi), sehingga lima kali lebih besar dari Danau Superior Amerika Utara.

http://astronesia.blogspot.com/

Misi $ 3.2 milyar Cassini merupakan kolaborasi yang melibatkan NASA, European Space Agency dan Badan Antariksa Italia.Diluncurkan pada tahun 1997, tiba di sistem Saturnus pada tahun 2004, dan mengirim probe yang disebut Huygens turun ke permukaan Titan pada Januari 2005.

Seperti yang diharapkan, Huygens berhenti mengirimkan data ke bumi tak lama setelah mendarat di Titan, pada jarak 3.200 mil (5.150 km) lebar bulan terbesar Saturnus.Tapi Cassini masih kuat, dan misinya untuk mempelajari Saturnus dan bulan-bulannya telah diperpanjang setidaknya 2017.

Berikut videonya:



Sumber: Space.com

ads

Ditulis Oleh : erhan ahong Hari: 5:01 AM Kategori:

0 comments:

Post a Comment

surf